Trip ke SUMBA (Part 1/3)

Hello !

Kereeeeen, omaygat ga akan nemu yang macem gini di Jakarta !

Mungkin itu salah satu kalimat yang gue bisa ucapin saat pertama kali sampe ke tempat wisata di Sumba. Eh iya inget ya ini Sumba bukan Sumbawa. Awal-awal gue ijin ke orang rumah buat pergi ke Sumba mereka mesti nambahin -wa. Jadi berulang kali gue koreksi. Ini Sumba, bukan Sumbawa. Sama-sama di Nusa Tenggara tapi beda. Sumba itu adanya di Nusa Tenggara Timur kalo Sumbawa itu adanya di Nusa Tenggara Barat. Oke deh, pelan-pelan ayo kita telusuri Sumba.

Jadi Sumba itu terdiri dari 4 bagian, Ada Sumba Barat, Barat Daya, Tengah dan Timur. Gue dan Restu, yang sekarang udah jadi suami gue sudah berhasil mengexplore Sumba selama 5 hari 4 malam. Kemana sajakah kita? Yuk cek cek tempat kecenya.

Jadi kita mendarat dengan aman di Bandara Tambolaka di Sumba Barat. Kalau berangkat dari Bandara Soekarno Hatta ga ada yang direct flight jadi kita mesti milih mau transit Bali atau Kupang, untuk berangkatnya gue dan suami milih transit lewat Bali karna kebetulan ada urusan juga sebentar di Bali. Sampai di Bandara Tambolaka kita dijemput mobil hotel. Kita menginap 2 malam di Sumba Barat dan 2 malam juga di Sumba Timur. Oh iya kira-kira beginilah penampakan Bandara Tambolaka yang ada di Sumba Barat.

Bandara Tambolaka, Sumba Barat
Awalnya gue kira bandaranya tuh bakalan kecil banget karna kesananya gue naik pesawat bombardirnya wings airlines. Karena sepengalaman gue biasanya kalo naik pesawat model bombardir/ATR tuh bandaranya kecil seadanya, eh ternyata engga, bandaranya gede juga kok cuma sepi aja. Pas sampe udah banyak orang yang mau jemput, mungkin karna ga ada taksi dan temen-temennya. Nah ga berapa lama setelah pesawat mendarat terus bandaranya jadi sepi lagi, udah karna mungkin pas gue kesana ga ada pesawat lagi yang mendarat tapi dibandingkan Bandara Waingapu katanya sih lebih banyak penerbangan di Bandara Tambolaka ini.

Malam harinya kita ketemu sama mas-mas yang akan nemenin kita sepanjang perjalanan. Namanya Rais, dia Mahasiswa S2 di Malang. Yang mau ke Malang, ga punya temen nongkrong, ajak aja dia. Orangnya kalo ketawa rame. Oh iya dia juga yang akan jadi fotografer kita hihi jadi kali aja kalian suka di foto, ajak aja masnya haha dan ada satu lagi namanya Bang Arto yang jadi Driver dan guide kita. Buat kalian yang ke Sumba dan ketemu Bang Arto bilang salam dari Mutia & Restu. Semoga anaknya sekarang udah sembuh ya (jadi anaknya sakit waktu hari terakhir nemenin kita keliling sumba) dan semoga cicilan kuda nya cepet lunas (wahaha ada yang seru dibalik cerita ini, nanti kalo sempat gue tulis juga deh disini).

Okey masuk ke tempat-tempat wisata....
Jadi pertama kita pergi ke Weekuri Lagoon, seperti namanya ini lagoon atau danau, cantiiik sekali, tapi sayangnya dari penginapannya agak jauh jadi jam 9 kita baru sampe. Kalau kesini harus banget renang sih di danau. Airnya bersih, jernih, dan warnanya tosca. Adahal yang buat gue takjub sama tempat ini. Jadi sebenernya danau ini tuh lokasinya persis di samping laut luas gitu cuma dibatasi karang besar banget ke lautnya tapi warna airnya sama sekali beda dan jadi keren banget loh.
penampakan weekuri lagoon dari atas, source: google.co.id
Simbol Mamule

Kira-kira begini deh penampakannya, kalau kata suami "Mut, pengen banget punya drone terus bawa kesini". Asli emang bener sih kalo kalian mau ke Sumba menurut gue kalo kalian punya drone, wide lense itu bakalan kepake banget disini karna ya, tempatnya oke banget dan banyak ladang luas, laut lepas, bahkan savana. Satu kata EPIC !

Di Weekuri, gue belanja kain-kain khas Sumba dan kalung. Kalung dan Kain yang gue beli motifnya sama, katanya sih motif Mamule, Suku disana. Oh iya disini ga akan nemu yang namanya sinyal, jadi buat anak jaman now yang mau langsung update sosmed, tahaaan. Nikmati aja dulu alamnya, nanti aja uploadnya di hotel kayak gua juga haha. Lalu, beginilah keseruan kita di Weekuri Lagoon. 



Selanjutnya kita ke Mandorak Beach,
Lokasinya dekat dengan Weekuri Lagoon, tapi disini udah punya asing gitu kalo ga salah yang punya orang Perancis dan kalo masuk kita akan dimintai uang sukarela gitu untuk masuk ke pantainya. Pantainya ga terlalu luas tapi bagus, bersih dan ya kalo gue kesini berasa private beach gitu deh. Cuma yang buat gue agak sedih disini pas gue keluar mobil, anak-anak langsung minta uang ke gue dan restu. Katanya sih buat beli peralatan sekolah dan padahal ada orang tua mereka dekat situ tapi mereka ngebiarin anak-anak mereka minta uang sama wisatawan. Hm, yang kayak gini nih cost yang ga bisa di budgetin dalam trip, gue jadi kepikiran kerjaan yang waktu itu ngebahasin paket untuk hot deals trip yang ga bisa di budget yang begini ini. Perlu ada sosialisasi dan pemahaman sih untuk pengembangan wisatanya. Biar si wisatawan enak pas berwisata dan biar penduduk setempatnya tertib juga. Oh iya gue bukan orang yang gampang kasih uang ke peminta-minta terutama anak-anak. Alasannya si simpel, karna gue mau mereka sadar kalau meminta-minta itu bukan satu-satunya cara buat dapat uang dan gue lebih suka ngajarin mereka sesuatu yang bermanfaat ketimbang kasih mereka uang yang mereka bisa belanjain dan udah hilang gitu aja. Jadi di Mandorak ini kita lebih banyak ngobrol-ngobrol dan main-main sama anak-anak.  
 


Momen saat restu main bersama anak-anak


Pemandangan di Pantai Mandorak

Ga jauh dari Pantai Mandorak ada sebuah bukit gitu dan satu rumah. Rumahnya ga terlalu besar tapi nyaman, kayaknya pemilik rumah lebih mau dapet view nya jadi rumah ini dibuat diatas bukit menghadap ke laut luas. Kalo di sewain atau dibuat resto dan dibuat candle light dinner disini pasti jadi super so sweet deh, berhubung rumah warga hampir ga ada dan sekitaran itu cuma ada padang rumput kalau malam langitnya pasti jernih dengan taburan bintang. aaaa, so sweet :))

Puas main sama anak-anak dan kita laper juga, akhirnya kita memutuskan untuk makan di pinggir pantai dengan bekal yang kita sudah bawa dari hotel karna di Sumba Barat ga ada yang jualan makanan jadi mending yang mau main ke sumba siapin bekal deh kalo mau kemana-mana dan buat kalian yang beseran anaknya, coba pakai ide kreatif untuk kebutuhan kaliaaan hehe :P (if u know what I mean). 

Selanjutnya kita meneruskan petualangan ke Desa Adat Ratenggaro, saat kita disana ada beberapa orang yang sedang shooting video dengan menggunakan kain-kain khas sumba yang mereka kenakan. Saat disana kita disambut oleh nyanyi-nyanyian dari penduduk desa adat ini. Ada hal yang bikin gue shock jadi pas awal masuk gerbang desa tiba-tiba ada babi ukurang besar lagi main lari-larian sama anak-anak. Meeeeen, gue yang baru pertama kali liat babi berkeliaran dengan bahagia jadi agak was-was, omaygat ini babi suka becanda aja deh. Dalam hati gue berdoa, plis plis jangan ajak gue bercanda, ini sesuatu yg harus gue cerna dulu dalam pikiran. Ga pernah kebayang bercanda sama babi, ukurannya gede pula ga kayak di kartun-kartun karakter piggy nya yang lucu-lucu.

Aktivitas Ibu-Ibu di Desa Ratenggaro
Bentuk Makam Desa Ratenggaro

 ini kita di Desa Ratenggaro

Rumah-rumah di Desa Adat Ratenggaro ini disebut Uma mbatangu dalam bahasa Sumba yang artinya rumah berpuncak yang mana dipuncaknya ini dipercaya erat kaitannya dengan roh-roh atau marapu. Rumah ini dibagi menjadi beberapa bagian dimana bagian paling bawah biasanya dihuni oleh hewan-hewan ternak, ada babi atau kuda. Tingkat selanjutnya baru dihuni oleh pemilik rumah yang biasanya satu rumah ini dihuni oleh beberapa keluarga. Biasanya di tingkatan ini banyak kegiatan dilakukan, bagi ibu-ibu biasanya mereka menenun, mengurus anak dan mempersiapkan makanan. 

ini akan jadi favorit kita sih pastinya
Pantai Mbawana
Effort abis sih sampe kesini. Kita harus lewat tebing untuk sampe bawah sini. Seruuuu. Awalnya gue sempet kaget sih pas driver kita belok dari savana ke sebuah semak-semak melalui jalanan kecil yang kayaknya jarang mobil masuk kesana. Terus tiba-tiba berhentilah mobil kita disebuah jalan buntu dan Bang Arto Sang Driver berkata "Ya, kita sudah sampai abang kakak". Gue dan suami yang agak ragu akhirnya turun mobil dan kita diajak jalan sama penduduk setempat masuk ke dalam hutan. Oh iya gue cerita dulu deh jadi pas ke Ratenggaro sebelumnya disana itu dihuni oleh Suku Kodi di Kodi Bangedo lokasi pastinya, dimana menurut driver kita mereka itu adalah suku yang wataknya paling keras yang ada di tanah sumba dan mereka selalu membawa parang kemana-mana. Dalam otak gue orang yang bawa parang kemana-mana macem reman atau geng motor yang senggol bacok wkwk dan menuju Pantai Mbawana ternyata pemandu kita usia remaja dengan membawa parang, kebayang kan kenapa gue jadi ragu buat turun mobil. Serem coooy, tapi pas udah kenal tenyata mereka baik banget, maaf ya udah suudzon, habisnya di tempat kita lahir kebiasaannya beda dan yang kayak gini masih asing banget. So Sorry, but nice to see you guys !!! semoga kita bisa ketemu lagi.



dari kiri (tebing jalur turun menuju pantai, anak-anak pemandu kita, anak yang mandu gue)

Pantai disini kayak di private island xoxo, ga ada jejak kaki dan pas gue sampai di pantainya langsung guling-guling karna pasirnya super lembut kayak tepung, kita lari-lari disini, bercanda, main-main, minum air kelapa yang sendoknya dibuat dari kelapanya sendiri, super asik sih. For your information, kita dateng pas jam 13.00 waktu sumba, which means lagi panas-panasnya banget dan kita disini sampai jam 17.00-an udah tidur siang juga hihi. Pulang sampai hotel kaki udah kayak mau copot, naik tebingnya lumayan bikin engap haha. Harusnya kalo mau kesini persiapan fisik dulu sebelumnya. Oh iya katanya sih sekarang udah mendingan gitu jalannya, kalo dulu turunnya cuma pake tali. Coba bayangin aja gimana. 





Keseruan dengan mereka
Setelah ini kami berjalan pulang karena sudah cukup lelah dan sangat berpasir. Keseruan hari ini akan berlanjut beberapa hari kedepan. 




lanjut ke postingan berikutnya yaa ....








Komentar

  1. Assalamualaikum Uhti,
    Perkenalkan kami dari Ezzyh menjual busana muslim dan perlengkapan muslim yang berbasis di bekasi, Indonesia
    https://shopee.co.id/ezzyh.hijab

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan Populer